<<< Selamat datang, Semoga Tulisan Saya Bermanfaat . . .

Selasa, 26 Juni 2012

Pengalaman Seru Pergi Ke Dokter Gigi


 Kamis Sore Tanggal 21 - 6 – 2012, Mendadak besok Gue di suruh Mother mengantar Father Gue Naek Kereta untuk berobat ke FKGU (Fakultas Kedokteran Gigi UNAIR) Surabaya mau perikasa gigi belakangan father gue mengeluh giginya ada yang aneh sampai sampai Father ngak bisa membuka mulutnya dengan maksimal, Parahnya lagi gue juga di suruh untuk mriksain gigi gue (selama ini gue dikenal anti banget dengan dokter gigi).

Memang sih gigi gue ada lobang kanan dan kiri masing masing 1 gigi, tapi selama ini gue ngak ada keluhan cuman tetep gue rajin sikat gigi. Akhirnya Father mutusin untuk berangkat Jum’at pagi pikul setengah 4 (dari Magetan ke Stasiun Madiun). Malam Jum’at gue malah main PES sampai jam 12 malem alhasil besoknya pas pukul setengah 4 baru bangun dah . . . langsung gue kena semprot Father gue, Gue langsung cepet cepet mandi, manasin si GD3, Pamit Mother. Langsungdah Gue dan Father gue tancap gas ke stasiun Madiun.
Perjalanan Magetan –Madiun gue tempuh dengan kecepatan minimal 80KM/jam makanya gue hanya perlu waktu 10 menit doang dan hebatnya lagi si GD3 Cuma mengonsumsi bensin 1 strip doang (ada sekitar 20 strip di indikator GD3 gue).

 Sampai di stasiun gue langsung menuju penitipan mobil yang biayanya 20000 sehari. Gue dan Father gue langsung menuju kestasiun lalu beli karcis di loket karcis . . .
kok bisa ya naik kereta belinya karcis 1 jam sebelum keberangkatan, bingung gue hehehe maklum sudah 10 tahun gue ngak naik kereta kalau gak salah  terakhir naik kereta waktu kelas 1 SD. Gue dan Father gue naik kereta Turangga Eksekutif tujuan stasiun Gubeng Surabaya . satu orang kira kira 225ribu, gue pikir lumayan sih ketimbang naik mobil harus beli bensin ,makan , capek nyopir + lebih lama, nyampenya kira kira mobil 3 jam ngebut padat (kereta 2,5 jam doang Madiun – Surabaya).

 Kereta berangkat pukul setengah 5 pagi, yah ternyata sudah ngebut ngebut gue dan Father masih nunggu setengah jam   di stasiun. Gue & Father sambil nunggu pergi dulu beli air putih untuk bekal di perjalanan, sialnya kacamata Father gue jatuh mrotol hingga baut ganggangnya ilang alhasil father gue ngak bisa liat terlalu jauh. 

Singkat cerita kereta pun datang sudah 10 tahun gue ngak liat kereta sedekat ini hehehe .  . . gue & father langsung berangkat naik kereta, di perjalanan gue tidur mulu jadi ngak liat kanan kiri, akhirnya sampai di gubeng pukul setengah 8, ngak mau berlama lama gue & father langsung menuju FKGU dari stasiun ke FKGU naik becak yang biayanya 10000.

Eits sampai di FKGU ternyata bukanya jam 8 wew akhirnya ya muter muter UNAIR dulu liat pemandangan sana sini hehe . . .

FK Unair Surabaya

Truk Holden tua Di FKG Unair

Jam 8 tepat gue & Father masuk Ke FKGU, mengisi borang pasien di resepsionis dan suruh nunggu di tempat tunggu, Malangnya dokter dokternya lagi rapat. Gue sempat lupa kalau gue alergi dokter gigi tapi waktu di ruang tunggu rasanya gemeter kayak waktu mau sunat dulu.
 
Dan bener pukul setengah 10 Father gue giliran duluan masuk ke ruang pengobatan (tambah keringat dingin gue) jam 10 giliran gue  (father gue keluar lagi suruh nunggu ngak tau nunggu dokter nya yang masih rapat mungkin). Gue berani beraniin aje masuk ke ruang dokter nya tuh, ternyata jegeeeeeeeeeeeeeeeer dokternya ada gue langsung ditanganin.

Peralatan Dokter Gigi, "Saat Saat sebelum Eksekusi gigi gue"

 Dokter membuka mulut gue di periksanya dua lobang kanan kiri yang maksut hati mau gue perbaikin dan dokter berkata “Mas giginya dua duanya sudah mati,  yang kiri ini ada polipsnya (semacam tumbuh daging kecil) tapi masih bisa kami tanganin, cuman yang kanan ini sudah rusak mas harus di cabut lalu di beri gigi palsu, prosesnya bertahap, hari ini ngak bisa langsung dua duanya. cabut gigi yang kanan dulu saja mass” Jegeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrr  rasanya roh gue mau lari ninggalin jasaad gue yang tidak bisa berkutik, tapi karena demi kebaikan gigi gue, gue jawap kedokter “ok dok nyaabut gigi aja langsung hari ini” dokter “ baik mas foto gigi dulu di belakang” gue langsung menuju belakang untuk  foto gigi, setelah itu langsung balik lagi ke ruang eksekusi gigi gue.

Nggak berapa lama gue nunggu akhirnya Dokternya datang, gue sih pasrah pasrah aje dan dokter berkata “ok mas di suntik pati rasa dulu ya giginya, ngak sakit kok paling seperti di gigit semut”, yah tetep aja walau bilang rasanya seperti digigit Amueba pun yang namanya suntik pasti kerasa sakit. Mulut gue lalu di buka langsung di masukkan deh suntiknya. Setelah di tusukin entah di gigi atau di gusi gue ngak ngerasain di mana mungkin saking takutnya hehehe, Jleeeeeb ternyata ngak sakit cuman seperti ketelusupen/kemasukan duri gurami doang. Setelah dokter menyuruh pati rasanya bereaksi selama 5 menit efeknya sekitar gigi dan bibir kanan saya geringgingen + Mati rasa (masak dijiwid ngak kerasa).

Setelah itu dokter mengambil alat pencabut gigi seperti obeng, catut dan kail. Aneh nya ketiga alat tersebut sama sekali ngak kerasa mengutik utik gigi gue. Tapi neh setelah gigi berhasil di cabut dokter berkata “mas ini harus di jahit dulu” jegeeeeeeeeeeeeeeer bayangkan masak area dalam mulut di jahit, eh ternyata sama saja waktu di jahi sama sekali tidak terasa apa apa. Langsung suruh nggigit kapas selesai dah. Sama dokter di kasih resep, gue langsung beli di apotek sebelah. Setelah itu gue & father jumatan dulu (father gue milih ditangani setelah jumatan, waktunya mepet). Sesudah jumatan giliran father gue yang di periksa, gue nunggu sekitar 1 jam sampai jam 1 siang akhirnya father gue selesai, setelah bayar di resepsionis langsung pulang menuju stasiun, yah gigi gue agak ngilu dikit dan anehnya biusnya belum ilang bibir dan sebagian pipi kanan gue masih mati rasa & geringgingen. 

Sialnya waktu di stasiun Gubeng antrean beli tiketnya  puanjang banget, sampe gue & father berdiri 1 jam baru dapet tiket Sancaka jam 3 sore (hikmahnya akhirnya biusnya udah ilang), dan lebih sialnya lagi eksekutifnya tinggal 1 lainya adanya bisnis. Yah Father gue naik eksekutif gue naik bisnis yang masih 1 kereta. Di gerbong bisnis bedanya cuman Ac sama kipas angin doang, masalahnya gigi gue masih ngilu dikit jadi terasa karena hawa panas silir silir, sampai di madiun jam 6 sore. Ambil mobil di penitipan langsung pulang hehehe . . . benar benar pengalaman yang berharga. oi para Penatap Layar jangan takut ke Dokter Gigi demi kebaikan Gigi anda, tapi yang paling bagus ya dirawat mulai dini. 

9 komentar:

  1. haha ..ngedeni rekk....tapi jek ngedeni neg ruang operasi bedah..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHA luih apik ora bro sehat mahal harganya

      Hapus
  2. jauh banget ke dokter gigi sampek ke Surabaya.
    gws buat giginya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum Mba , babe sukanya yang terpecaya . . . & liat2 sekolahnya dulu

      Hapus
  3. salam kenall sobb..
    Ceritanya mantap

    BalasHapus
  4. menakutkan di sunat bro... untungnya cuma sekali di hidup ini:DD

    BalasHapus
  5. Pengalaman ini sangat menarik sekali sobat,....
    sayangnya tempatnya jauh yah........
    terima kasih kawan sudah berbagi

    BalasHapus

::. Labels .::

Blogg (27) Budaya (15) Curhat (6) Di Jual (1) Dunia (49) Gaya Hidup (23) Hoby (5) Indonesia (68) Internet (30) Koleksi (3) Lucu (1) Magetan (47) Motivasi (26) Otomotif (20) Pengalamanku (58) Sahabat (11) Tips (28) Trik (10) UFO dan Alien (2) Unik (19)